• logo nu online
Home Banten Raya Ubudiyyah Warta Nasional Fragmen Keislaman Syariah Tauhid Tokoh Khutbah Sejarah Doa Opini Hikmah Pendidikan Islam Wisata Religi NU Preneur
Senin, 15 Agustus 2022

Banten Raya

KOPRI PMII UIN Banten Soroti Isu Pelecehan Seksual

KOPRI PMII UIN Banten Soroti Isu Pelecehan Seksual
Taufik Hidayat saat menyampaikan materi di Sekolah Islam Gender PMII Banten. (Foto: Aep Budiman)
Taufik Hidayat saat menyampaikan materi di Sekolah Islam Gender PMII Banten. (Foto: Aep Budiman)

Kota Serang, NU Online Banten

Sebagai generasi intelektual, diharuskan mempunyai kesadaran dalam merespons problematika yang ada akhir-akhir ini, seperti kasus pelecehan seksual terhadap perempuan.

Hal tersebut disampaikan oleh Meilinda Lestari Ketua KOPRI PMII Komisariat PMII UIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten, pada saat Sekolah Islam Gender (SIG) Angkatan Kelima yang dilaksanakan di Yayasan Muawanatul Muslimin Baros, pada Jum'at (18/03/22) sore.

Meilinda Lestari mengamati, dalam merespons problematika tersebut, yang harus dilakukan adalah memberikan edukasi yang konstruktif.

Dalam bingkai Sekolah Islam Gender, permasalahan tersebut dipahami dengan mengkaji, menganalisa dan memberikan hal-hal positif, salah satunya menghadirkan pemantik yang sesuai di bidangnya.

"Harus kita lawan, semua problematika yang ada khususnya pelecehan seksual. Hal ini bisa terjadi kepada siapapun dan oleh karena itu tetap waspada." Ujarnya.

Selain itu, salah satu pemateri Taufik Hidayat at-Tanari mengungkapkan, mahasiswa sebagai lokomotif perubahan dunia harus hadir ditengah kerumitan masyarakat, apapun itu kesulitannya, upaya itu harus dilakukan.

Sebagai jawaban, menurutnya hal tersebut dirasa tepat dengan terselenggaranya Sekolah Islam Gender ini.

"Sebagai Kader PMII mempunyai kewajiban dalam menjawab kerumitan tersebut dengan memberikan edukasi yang membangun, misalnya melalui tulisan-tulisan sahabat dalam mengepung narasi-narasi yang dinilai tidak konstruktif." Tegasnya

Tak hanya itu, pria yang akrab disapa Kang Taufik ini berharap, sebagai kader PMII harus mampu mengisi ruang-ruang yang dibutuhkan masyarakat, lebih jauh mengadvokasi persoalannya untuk menemukan solusi yang terbaik.

Taufik memaparkan, isu-isu soal kejahatan seksual sampai sekarang pun masih terjadi dibumi Indonesia, tak terkecuali dalam dunia pendidikan yakni perguruan tinggi yang kita kenal sebagai insan intelektual itupun marak terjadi soal kejahatan tersebut.

“Maka dari itu, KOPRI PMII UIN SMH Banten harus menjadi garda terdepan dalam mengcounter isu-isu tersebut dengan memberikan pendidikan, pelatihan maupun sekolah-sekolah yang mampu menjawab persoalan tersebut." Pungkas Taufik Hidayat at-Tanari selaku Instruktur Wilayah PMII Banten.


Kontributor: Aep Budiman


Banten Raya Terbaru