• logo nu online
Home Nasional Banten Raya Warta Keislaman Tokoh Khutbah Sejarah Opini Pesantren NU Preneur Ramadhan 2023
Jumat, 1 Maret 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Menjaga Semangat Ibadah setelah Ramadhan

Khutbah Jumat: Menjaga Semangat Ibadah setelah Ramadhan
ilustrasi (NU Online)
ilustrasi (NU Online)

Khutbah I


الحَمْدُ للهِ الّذِي لَهُ مَا فِي السَّموَاتِ وَمَا فِي اْلأَرْضِ وَلَهُ الحَمْدُ فِي الآخرَة الْحَكِيمُ الْخَبِيرُ يَعْلَمُ مَا يَلِجُ فِي الْأَرْضِ وَمَا يَخْرُجُ مِنْهَا وَمَا يَنزِلُ مِنَ السَّمَاءِ وَمَا يَعْرُجُ فِيهَا وهو الرّحِيم الغَفُوْر. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدنا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى بِقَوْلِهِ وَفِعْلِهِ إِلَى الرَّشَادِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَاِبهِ الهَادِيْنَ لِلصَّوَابِ وَعَلَى التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ اْلمَآبِ

اَمَّا بَعْدُ، فَيَااَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْااللهَ حَقَّ تُقَاتِه وَلاَتَمُوْتُنَّ اِلاَّوَأَنـْتُمْ مُسْلِمُوْنَ فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَى أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Hadirin sidang Jumat yang dimuliakan Allah,

Pertama sekali marilah kita bersyukur kehadirat Allah. Yang telah memberikan berjuta kenikmatan kepada kita sekalian, sehingga masih bisa melaksanakan Shalat Jumat di masjid yang mulia ini.

Shalawat serta salam, semoga tetap tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Besar Muhammad. Yang telah membimbing kita menuju dunia yang terang dan jelas, yaitu addinul islam. Semoga kita selalu mencintainya dan bershalawat kepadanya sehingga diakui sebagai umatnya yang mendapatkan syafaatnya di hari akhir nanti, amin.

Hadirin sidang Jumat yang dimuliakan Allah,

Selaku khotib kami mengajak kepada hadirin sekalian dan diri kami pribadi, marilah kita selalu berusaha meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah dengan terus berusaha menjalankan seluruh perintahNya dan menjauhi semua laranganNya. Semoga Allah selalu memberikan bimbingan dan kekuatan kepada kita sehingga kita selalu dalam keimanan dan ketakwaan kepada Allah. Amin.

Hadirin sidang Jumat yang dimuliakan Allah,

Alhamdulillah kita sudah sampai pada Syawal, yang berarti Ramadhan telah meninggalkan kita.  Kita berharap pada tahun akan datang, masih bisa bertemu dan mengisi ibadah Ramadhan di tahun depan dengan yang lebih baik dari bulan Ramadhan kemarin.

Ramadhan yang telah lalu tentunya masih menyisakan atau membekas pada kehidupan kita sekarang. Dan, bulan yang akan datang terjaga semangat ibadahnya. Semangat ibadah Ramadhan kemarin harus menyemangati dan menginspirasi ibadah kita di 11 bulan yang akan datang. Bukan sebaliknya.

Banyak memang yang berusaha dan menghadang dalam semangat beribadah yang lebih baik atau minimal sama semangat ibadahnya seperti saat Ramadhan yang telah lalu.

Apa saja yang mengganggu dan mengggoda semagat ibadah?:

  1. Bergelimang dengan perbuatan dosa dan maksiat.
  2. Tidak paham tentang urgensi ibadah
  3. Melupakan kematian
  4. Tidak tahu besarnya pahala suatu ibadah
  5. Berlebih-lebihan dalam hal yang mubah


Ibadah merupakan kewajiban hamba kepada Robbnya. Ibadah juga merupakan jembatan antara Rabb dengan hamba. Semakin kokoh jembatan tersebut, akan semakin berlimpahlah rahmat serta ampunan Allah kepada hambaNya. Karena itu sudah seharusnya menjaga agar semangat beribadah dalam kondisi stabil, agar dapat merasakan kenikmatan dalam beribadah, sehingga akan memotivasi diri kita untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas beribadah.

Untuk menjaga semangat ibadah tetap stabil ada beberapa langkah yang bisa dilakukan:

Pertama: Menjaga keikhlasan beribadah

Ikhlas mengerjakan ibadah semata-mata mengharapkan balasan atau pahala dari Allah. Hanya Allah menjadi tujuan kita dalam beribadah, bukan mengharapkan pujian dari manusia atau motivasi duniawi lainnya. Untuk itu kita harus senantiasa menjaga keikhlasan dalam beribadah, sebagaimana kita berpuasa harapannya semata-mata karena perintah agama dengan mengharapkan ridha dari Allah. Allah berfirman:

وَمَآ اُمِرُوْٓا اِلَّا لِيَعْبُدُوا اللّٰهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ ەۙ حُنَفَاۤءَ وَيُقِيْمُوا الصَّلٰوةَ وَيُؤْتُوا الزَّكٰوةَ وَذٰلِكَ دِيْنُ الْقَيِّمَةِۗ

“Padahal mereka hanya diperintah menyembah Allah dengan ikhlas menaati-Nya semata-mata karena (menjalankan) agama, dan juga agar melaksanakan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus (benar).” (QS Al-Bayyinah: Ayat 5)

Kedua: Berkumpul dengan teman yang rajin ibadah

Teman sangat mempengruhi perilaku dan aktivitas kita dalam kehidupan. Sehari-hari bahkan sampai 75 persen menurut para ahli pendidikan. Jika ingin menjadi kaya bertemanlah dengan pengusaha. Jika ingin jadi jawara, bertemanlah dengan para pendekar, dan jika kita ingin ibadahnya baik, bertemanlah dengan orang-orang yang ahli ibadah. Allah berfirman:

يٰۤـاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَكُوْنُوْا مَعَ الصّٰدِقِيْنَ

"Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan bersamalah kamu dengan orang-orang yang benar." (QS At-Taubah 9: Ayat 119)

Ketiga, perbanyak berdoa agar nikmat beribadah

Ibadah adalah kebutuhan hamba kepada Rabbnya, Allah. Bukan sebaliknya. Kita tak beribadah, Allah tetap Tuhan. Jadi yang butuh ibadah adalah manusia kepada Allah. Agar ibadah kita lebih baik dan semangat, perlu banyak berdoa sebagaimana kita lakukan di Ramadhan.

Allah senang kepada hamba yang selalu berdoa kepadaNya dan Allah akan kabulkankan doa-doa hambaNya.

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

’’Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina."  (QS Al-Mukmin: 60)

Keempat: Bersungguh-sungguh dalam beribadah

Sungguh-sungguh merupakan hal yang sangat penting dalam semua aktivitas. Ibadah kepada Allah juga perlu sungguh sungguh agar mendapatkan hasil yang baik sesuai harapan. Ibadah yang sungguh-sunguh pun sudah kita jalankan di bulan Ramadhan yang lalu. Mari kita tetap semangat dan sungguh dalam ibadah di 11 bulan  selain Ramadhan.

Jika kita sungguh-sungguh, pastinya semangatnya akan tetap tampak dan Allah akan memberikan jalan-jalan kebaikan-kebaikan, sebagaimana firmanNya:

وَٱلَّذِينَ جَٰهَدُوا۟ فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا ۚ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَمَعَ ٱلْمُحْسِنِينَ

Artinya: ’’Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.’’ (QS Al-‘Ankabut: Ayat 69)

Kelima: Yakin tentang neraka

Jika kita yakin tentang adanya neraka dan jenis siksaannya, pasti kita akan berusaha menghindarkan diri dari siksaannya. Cara menjauhkan diri dari siksa nerakan tentunya dengan ibadah, maka jika kita ingat nearka dan jenis siksaannya sangat mungkin kita akan lebih semangat dalam beribadah. Allah berfirman:

مِّنْ وَّرَاۤىِٕهٖ جَهَنَّمُ وَيُسْقٰى مِنْ مَّاۤءٍ صَدِيْدٍۙ ١٦يَّتَجَرَّعُهٗ وَلَا يَكَادُ يُسِيْغُهٗ وَيَأْتِيْهِ الْمَوْتُ مِنْ كُلِّ مَكَانٍ وَّمَا هُوَ بِمَيِّتٍۗ وَمِنْ وَّرَاۤىِٕهٖ عَذَابٌ غَلِيْظٌ ١٧

Artinya: "(16) Di hadapannya ada (neraka) Jahanam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah. (17) Diteguk-teguknya (air nanah itu), dia hampir tidak bisa menelannya, dan datanglah (bahaya) maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak kunjung mati. Di hadapannya (masih ada) azab yang berat." (QS Ibrahim: 16-17)


Keenam: Mengingat kematian

Kematian seluruh makhluk pasti akan tiba waktunya, termasuk kita. Semua yang hidup pasti mati, tinggal bagaimana mempersiapkan bekal sebaik-baiknya dan sebanyak-banyaknya untuk bekal ketika kematian menjemput kita.

             

Jika kita selalu ingat akan kematian yang selalu mengintai, di mana pun dan kapan pun berada, sangat mungkin akan berusaha sebaik dan sekhusyuk mungkin dalam beribadah. Karena kematian tidak akan ditunda sedetik pun. Allah berfirman:

وَلَنْ يُؤَخِّرَ اللَّهُ نَفْسًا إِذَا جَاءَ أَجَلُهَا ۚ وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila telah datang waktu kematiannya. Dan Allah Mahamengenal apa yang kamu kerjakan.”  (QS Al Munafiqun: 11)

             

Demikian khutbah yang ini, semoga semangat ibadah Ramadhan bulan lalu masih melekat dan memotivasi kita untuk tetap semangat dalam beribadah pada bulan-bulan selanjutnya. Sehingga kita masih tetap semangat dalam ibadah dan ibadah kita diterima di sisi Allah, Amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ هَذَا الْيَوْمِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإيّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الصَّلَاةِ وَالصَّدَقَةِ وَتِلَاوَةِ الْقُرْاَنِ وَجَمِيْعِ الطَّاعَاتِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ جَمِيْعَ أَعْمَالِنَا إِنَّهُ هُوَ الْحَكِيْمُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Khutbah II


اَلْحَمْدُ لِلهِ حَمْدًا كَمَا أَمَرَ. أَشْهَدُ أَنْ لَااِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، اِلَهٌ لَمْ يَزَلْ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَكِيْلًا. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَحَبِيْبُهُ وَخَلِيْلُهُ، أَكْرَمُ الْأَوَّلِيْنَ وَالْأَخِرِيْنَ، اَلْمَبْعُوْثُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ كَانَ لَهُمْ مِنَ التَّابِعِيْنَ، صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ: فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَذَرُوْا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ. وَحَافِظُوْا عَلَى الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ وَالصَّوْمِ وَجَمِيْعِ الْمَأْمُوْرَاتِ وَالْوَاجِبَاتِ. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ بِنَفْسِهِ. وَثَنَى بِمَلَائِكَةِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ. إِنَّ اللَّهَ وَمَلائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً.

اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فِيْ العَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اللهم اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وِالْأَمْوَاتِ. اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَةً، اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِ ذِيْ الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرُكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

KH Ahmad Misbah, Ketua Lembaga Dakwah NU Tangsel


Khutbah Terbaru