• logo nu online
Home Nasional Banten Raya Warta Keislaman Tokoh Khutbah Sejarah Opini Pesantren NU Preneur Ramadhan 2023
Senin, 17 Juni 2024

Keislaman

Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri, Istri, Anak, dan Keluarga, serta Doa Penerima

Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri, Istri, Anak, dan Keluarga, serta Doa Penerima
Ilustrasi zakat fitrah dengan makanan pokok beras. (Foto: Freepik)
Ilustrasi zakat fitrah dengan makanan pokok beras. (Foto: Freepik)
SETIAP Muslim baik laki-laki, perempuan, dewasa, anak-anak, merdeka, atau pun hamba sahaya wajib mengeluarkan zakat fitrah. Dalam pelaksanaan zakat fitrah itu harus betul-betul memperhatikan niat. Karena niat menentukan sah dan tidaknya suatu ibadah tersebut. 
 
Seperti dilansir NU Online, Ustadz Mahbib Khoirun pada tulisannya berjudul Lafal-lafal Niat Zakat Fitrah menjelaskan bahwa niat dalam zakat fitrah lebih dibutuhkan ketimbang ijab-qabul. Sebab, zakat bukanlah praktik transaksi (akad), selayak jual beli atau sewa-menyewa. 
 
"Zakat adalah pemberian searah dari orang yang wajib kepada orang yang berhak. Tak ada pula syarat si penerima memberi suatu manfaat kepada si pemberi atas dasar apa yang diterima itu. Karena itu, niat dalam zakat fitrah adalah wajib, sementara ijab-qabul tidak," tulisnya, dikutip NU Online Banten, Sabtu (6/4/2024).  
 
Perlu dibedakan antara niat dan lafal yang biasa dibaca oleh si pembayar zakat. Karena niat tempatnya di hati. Namun, meski niat urusan hati, melafalkannya (talafudz) dianjurkan sebab akan membantu seseorang untuk menegaskan niat tersebut. Talafudz berguna dalam memantapkan iktikad karena niat terekspresi dalam wujud yang konkret, yaitu bacaan atau lafal. Niat adalah iktikad tanpa ragu untuk melaksanakan sebuah perbuatan. 
 
Ini lafal-lafal niat zakat fitrah: 
 
Niat zakat fitrah untuk diri sendiri 
  ﻧَﻮَﻳْﺖُ أَﻥْ أُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻧَﻔْسيْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟﻰ 
 
Artinya: “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku sendiri, fardu karena Allah ta‘âlâ.” 
 
Niat zakat fitrah untuk istri
 ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺯَﻭْﺟَﺘِﻲْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟﻰ 
 
Artinya: “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk istriku, fardu karena Allah ta‘âlâ.” 
 
Niat zakat Fitrah untuk anak laki-laki
 

 
 ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻭَﻟَﺪِﻱْ ... ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟﻰ 
 
Artinya: “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak laki-lakiku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah ta‘âlâ.” 
 

 
Niat zakat fitrah untuk anak perempuan
 
 ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺑِﻨْﺘِﻲْ ... ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟﻰ   
 
Artinya: “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak perempuanku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah ta‘âlâ.” 
 
Niat zakat fitrah untuk diri sendiri dan keluarga

 
 ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَنِّيْ ﻭَﻋَﻦْ ﺟَﻤِﻴْﻊِ ﻣَﺎ ﻳَﻠْﺰَﻣُنِيْ ﻧَﻔَﻘَﺎﺗُﻬُﻢْ ﺷَﺮْﻋًﺎ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟﻰ 
 

Artinya: “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku dan seluruh orang yang nafkahnya menjadi tanggunganku, fardu karena Allah ta‘âlâ.” 
 
Niat zakat fitrah untuk orang yang diwakilkan
 
 ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ (..…) ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟﻰ 
 
Artinya: “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk… (sebutkan nama spesifik), fardu karena Allah ta‘âlâ.” 
 
Sedangkan seorang penerima zakat fitrah disunnahkan mendoakan pemberi zakat dengan doa-doa yang baik. Doa bisa dilafalkan dengan bahasa apa pun. Di antara contoh doa tersebut adalah seperti di bawah ini:

 
 ﺁﺟَﺮَﻙ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓِﻴْﻤَﺎ ﺍَﻋْﻄَﻴْﺖَ، ﻭَﺑَﺎﺭَﻙَ ﻓِﻴْﻤَﺎ ﺍَﺑْﻘَﻴْﺖَ ﻭَﺟَﻌَﻠَﻪُ ﻟَﻚَ ﻃَﻬُﻮْﺭًﺍ 
 
Artinya: “Semoga Allah memberikan pahala atas apa yang engkau berikan, dan semoga Allah memberikan berkah atas harta yang kau simpan dan menjadikannya sebagai pembersih bagimu.” (A Syamsul Arifin) 


Keislaman Terbaru